Kategori
Hiburan & Musik

6 Album Untuk Berkenalan dengan Skena Hardcore Jepang

Beragam album agar lebih kenal hardcore Jepang.

Jepang bertanggung jawab untuk menghidangkan hardcore canggih – jauh sejak pembentukan Typhus pada tahun 1980, salah satu band hardcore pertama Jepang, jika bukan yang pertama. Namun, distribusi internasional yang buruk dan kesempatan terbatas untuk tur di luar Jepang telah membuat sulit bagi seluruh dunia untuk mengikuti.

Penggemar hardcore mungkin akrab dengan hari-hari awal hardcore Jepang yang ganas, ketika band-band seperti G.I.S.M. dan Kasa (menampilkan Shin, dari Typhus) dengan cerdas mengadaptasi estetika crust Inggris menjadi sesuatu yang lebih gelap, lebih tanpa henti, atau adegan awal tahun 90-an Burning Spirit, ditandai oleh band-band seperti Death Side, Bastard, The Gaia, dan Judgement.

Ada jauh lebih banyak dari dua momen singkat itu, empat dekade total output di negara dengan skena regional yang berbeda, dan untungnya, internet telah membuatnya lebih mudah dari sebelumnya bagi orang luar untuk mengikuti.

Sungguh bodoh untuk mencoba membuat tampilan yang komprehensif pada hardcore Jepang dalam satu artikel, jadi mari kita tidak mencobanya. Alih-alih, pertimbangkan ini tetapi sebagai contoh dari salah satu skena paling inovatif di dunia.

1. The Comes – No Side

no side the comes

Seiring dengan band-band seperti The Execute, Gauze, dan G.I.S.M., The Comes sangat penting dalam membentuk tahap awal hardcore Jepang. Mereka tidak memiliki salah satu teatrikal atau mitologi G.I.S.M., tetapi apa yang tidak mereka miliki dalam misteri, mereka menebusnya dengan agresi dan keanehan.

Urgensi Chitose yang cepat dan bersemangat sebagai vokalis menetapkan batas yang sangat tinggi untuk skena yang baru lahir; fleksibilitasnya bisa dibilang kekuatan terbesar band. Lihatlah nyanyian halus yang menyertai nyanyian psychedelic yang membuka “Wa-Ka-Me,” sebelum irama drum disk gaya Dead Kennedy mempercepat band menuju terlupakan.

The Comes merilis satu rekaman lagi setelah ini — Power Never Die pada 1986, yang lebih metalik — sebelum bubar, tetapi pada akhirnya, No Side yang memperkuat posisi mereka dalam sejarah hardcore Jepang.

2. The Execute – The Execute

the executes

Menarik dengan cara yang sama dari hard rock Motörhead (gitaris pendiri The Execute bahkan terinspirasi Lemmy) dan punk Uncharge yang tak ribut, debut The Execute adalah salah satu rekaman hardcore Jepang yang lebih dicari — dan untuk alasan yang bagus.

D-beat akan menjadi blok bangunan dasar untuk hardcore Jepang, dan The Execute tentu saja salah satu yang paling awal untuk mulai memasukkannya ke dalam suara mereka. Bagian ritme drummer Yuro Ujiie, alias Dr. Euro (calon anggota High Rise), dan vokalis / bassis Baki (calon anggota Gastunk and Lip Cream) menyanyikan lagu-lagu, menjaga ketegangan dan kecepatan tinggi tanpa kehilangan kendali dari kegilaan.

Lagu-lagu seperti “Answer” dan “裏 表” menunjukkan band yang mampu menciptakan ledakan hardcore yang menyolok yang mengejutkan tanpa mengganggu agresi mereka. Tidak heran orang bersedia membayar lebih dari $ 1000 untuk salinan aslinya.

3. Yoshihiro Hiraoka & Human Arts – 小我から大我へ LP

Yoshihiro Hiraoka & Human Arts - 小我から大我へ LP

Setelah bekerja sebentar di Poison and Poison Arts, vokalis Yoshihiro Hiraoka dan gitaris Hiroyuki Kishida, alias Chelsea, bekerja sama lagi untuk perilisan satu kali ini pada tahun 1992.

Chelsea telah menetapkan teknik solo solonya di Death Side, salah satu andalan dari skena Burning Spirit pada awal 90-an. Di sini, ia memamerkan sekilas pekerjaan gitar alternatif yang akan ia bawa ke proyek-proyek selanjutnya, seperti Paintbox; pembuka terik “Live up my soul” mengatur nada, semua lead gitar yang mengancam dan bass yang bergemuruh.

Human Arts bukan hanya mesin kecepatan: mereka senang mengintai di alur (“Humanisme”) dan bersenang-senang dalam sandiwara Thin Lizzy-style (“打 て ば 響 け 我 我 が 友 よ”). Seringkali supergrup kurang dari jumlah bagian mereka, tetapi itu adalah tragedi nyata Yoshihiro Hiraoka & Human Art tidak bertahan lebih lama.

4. Doggy Hood$ – BEASTSIDE EP

Doggy Hood$ - BEASTSIDE EP

Doggy Hood $ mengambil hardcore beatdown Jepang ke kesimpulan logis: absurditas mutlak. Master kerusakan Toyko ini mengatur suasana hati dengan perkenalan yang paling sulit, versi remix dari “O Fortuna,” karya Carl Orff, lengkap dengan sirene serangan udara.

Beastside EP berisi 4 lagu hardcore NYC bergaya mosh-forward yang disusun dengan gaya ouroboros dengan gangguan memuntahkan bahkan kerusakan yang lebih parah dan lebih lambat dalam siklus berbahaya. Selera humor band bersinar melalui — mesin tik yang mengantar kita pada gangguan terakhir “Bitch & Money.” Mereka bahkan menyertakan versi karaoke “Beast of Mosh,” sehingga kita dapat menjalani semua impian pentolan hardcore dalam privasi rumah kita.

5. End In Blood – The Past Is Not The Best

End In Blood - The Past Is Not The Best

Garis antara death metal dan hardcore metal tumbuh semakin tipis setiap hari. Dengan campuran beracun mereka yang menghancurkan kerusakan metalcore gaya Good Life Recordings dan alur death-metal, End in Blood di Tokyo mengaburkan margin lebih jauh.

Mengambil rekaman yang jelas dari kelompok-kelompok akhir tahun 90-an seperti Abnegation (yang baru-baru ini mereka liput), lima potong mengambil pendekatan metodis yang lebih ganas terhadap metalcore daripada para pendahulu mereka, seperti Edge of Spirit yang lebih merdu (Kei Nakamura memainkan bass untuk kedua band, memiliki bergabung dengan Edge of Spirit pada 2015).

Dalam The Past is Not The Best, band ini mengeluarkan geraman parau dan serak bernada tinggi atas kerusakan yang paling banyak dan hentakan gerinda, semuanya demi lubang mosh yang maha kuasa.

6. Low Vision – Promo 2018

Low Vision - Promo 2018

Hardcore vets Low Vision memainkan kru pemuda amped-up, berlabuh oleh bass Yagi yang gemuruh (yang juga bermain di band d-beat Unarm yang luar biasa). Mereka baru-baru ini melakukan perjalanan ke Amerika Serikat untuk pertama kalinya bermain Damaged City pada tahun 2019, tetapi telah menjadi andalan dalam hardcore Tokyo selama lebih dari 15 tahun.

EP ini menemukan mereka lebih percaya diri, mengadopsi suara yang lebih kasar daripada panjang penuh mereka dari album tahun 2013, Live In Best Time, tetapi tidak kalah mendesak atau berdampak.

Sementara itu, suara nyaring Okamura yang tinggi, telah matang menjadi perangkat ritmis serbaguna, mengadopsi mimbar bully dari seorang pengkhotbah hardcore pada suatu saat dan dengan mudah berseluncur sepanjang irama berikutnya.

*

Terjemahan artikel dari Ed Blair berjudul A Beginner’s Guide to Japanese Hardcore on Bandcamp.

Satu tanggapan untuk “6 Album Untuk Berkenalan dengan Skena Hardcore Jepang”

Tinggalkan Balasan