Kategori
Buku

7 Novel Berlatar Tokyo Karya Penulis Perempuan

Ini adalah kota yang riuh. Ini adalah kota lama Edo yang terdiri dari kuil-kuil Budha tradisional dan kuil-kuil Shinto. Ini juga merupakan kota pra-perang dengan yokocho, gang-gang sempit yang di dalamnya terdapat izakaya dan warung ramen. Ini adalah kota metropolis modern dengan kafe kawaii, kawasan perbelanjaan, musik bawah tanah, dan Restoran Robot. Setiap buku yang berlatar di Tokyo menangkap esensi dari bagian kehidupan Tokyo yang berbeda.

Namun, mari menyingkirkan dulu The Wind Up Bird Chronicle (Haruki Murakami) dan In the Miso Soup (Ryu Murakami), yang begitu maskulin. Kita jelajahi Tokyo dengan perspektif lain, lewat novel-novel yang dikerjakan para penulis perempuan.

Ini adalah novel-novel yang merayakan Tokyo, menggali sisi gelap kota, menjelajahi perkawinan antara yang tradisional dan yang modern. Menawarkan kepada pembaca pandangan yang akrab dan dinamis tentang Tokyo. Beberapa gelap, beberapa lucu, beberapa romantis, semuanya indah dengan caranya sendiri. Membaca novel-novel yang berlatar di Tokyo ini akan memikat kita ke ibu kota Jepang yang luar biasa ini.

1. The Last Children of Tokyo – Yoko Tawada

the last children of tokyo yoko tawada
Foto: Goodreads.com

Yoshiro, seorang penulis yang sudah pensiun, telah melewati hari ulang tahunnya yang keseratus dan masih menghabiskan setiap pagi dengan jogging dengan anjing sewaannya – hanya ada beberapa hewan yang tersisa di Jepang. Cicitnya, Mumei, lahir, seperti segenerasinya, dengan rambut beruban dan kesehatan yang buruk. Harapan hidupnya buruk, dan tulangnya kemungkinan akan rapuh sebelum dia keluar dari masa remajanya.

Yoshiro dan Mumei ada dalam buku sebagai contoh menarik dari masyarakat mereka: Jepang versi distopia ketika kota-kota sebagian besar telah ditinggalkan, ikatan dengan dunia luar telah terputus, semua bahasa lain tidak lagi diajarkan atau diucapkan.

Novel ini melukiskan pandangan yang sangat distopian tentang Tokyo, tetapi yang terasa tidak terlalu jauh. Membandingkan bagaimana orang-orang di sana hidup dengan dunia masa depan yang menakutkan di Tokyo mendorong beberapa pertimbangan gelap dari dunia yang kita jalani lebih dekat setiap hari.

2. Moshi Moshi – Banana Yoshimoto

moshi moshi banana yoshimoto
Foto: Goodreads.com

Banana Yoshimoto adalah salah satu novelis modern terbaik Jepang. Dia adalah penulis yang sangat filosofis, dipertimbangkan, liberal, dan eksploratif yang menunjukkan hubungan intim dengan cinta, kehidupan, dan kematian. Moshi Moshi, sebuah istilah Jepang yang diucapkan saat mengangkat telepon, adalah salah satu novel yang paling dicintai.

Dalam Moshi Moshi, kawasan Shimokitazawa dijadikan latar. Distrik ini menggabungkan kehidupan hipster modern dengan suasana retro dan tradisional, dan sangat cocok dengan tokoh protagonis dari novel Yoshimoto.

Setelah Yoshie kehilangan ayahnya karena pakta bunuh diri yang aneh, dia dan ibunya pindah ke Shimokitazawa untuk memulai hidup baru, tetapi tak lama kemudian Yoshie terganggu oleh mimpi buruk dirinya yang mencoba memanggil ayahnya ketika dia mencari telepon yang dia tinggalkan pada hari dia bunuh diri. Seperti semua buku Yoshimoto, ini adalah novel Jepang tentang hubungan antara cinta dan kematian, dan salah satu buku Jepang modern terbaik yang ada.

3. Strange Weather in Tokyo – Hiromi Kawakami

strange weather in tokyo hiromi kawakami
Foto: Goodreads.com

Dari semua buku yang ada di Tokyo, ini adalah buku yang paling memahami dan mengeksplorasi hubungan yang hampir mustahil antara dunia Edo lama di Jepang dan kehidupan metropolitan modern di Tokyo saat ini. Hubungan itu diwujudkan oleh dua protagonis kita: sepasang kekasih yang tidak biasa yang harus belajar untuk memahami perbedaan mereka agar cinta mereka berhasil.

Strange Weather in Tokyo adalah bentrokan budaya dan kebiasaan Jepang modern dan klasik, dan metode kencan modern dan cuaca. Tulisannya bersih, lugas, dan secara mengejutkan cepat. Kisah cinta yang aneh dan mengasyikkan terletak di bar-bar kecil, jalan-jalan kecil, dan kafe-kafe di Tokyo.

Tsukiko, seorang pekerja kantoran modern, dan sensei-nya, seorang lelaki yang hampir kehabisan waktu, membuat dua pasangan kekasih termanis yang pernah ditulis dalam sebuah novel Jepang.

4. The Nakano Thrift Shop – Hiromi Kawakami

nakano thrift shop hiromi kawakami
Foto: Goodreads.com

Dua buku Kawakami berturut-turut? Ini kurang lebih tanda betapa bersemangatnya dia melukis kehidupan modern Tokyo. Jika Strange Weather di Tokyo adalah metafora yang jelas dari Tokyo lama-baru, maka The Nakano Thrift Shop adalah drama irisan kehidupan tentang sekelompok muda-mudi Tokyo, yang semuanya bekerja dan menghabiskan waktu di toko barang bekas yang unik.

Tokoh-tokoh yang mengisi buku ini adalah sekelompok anak muda yang manis dan beraneka ragam, mewakili gambaran milenial khas Jepang abad ke-21. Dari semua buku yang berlatar di Tokyo, The Nakano Thrift Shop memberikan perspektif tingkat jalanan yang sangat spesifik tentang kaum muda kota ini dan cinta yang tenang namun unik yang mereka jalani.

5. Out – Natsuo Kirino

out natsuo kirino
Foto: Goodreads.com

Out mengikuti kisah seorang wanita yang bekerja di sebuah pabrik di Tokyo, kelelahan karena harus menjadi seorang ibu dan mendukung suaminya yang tidak berguna dan tidak setia.

Ketika protagonis membentak dan membunuh suaminya, ia meminta bantuan kepada rekan kerjanya di pabrik untuk menutupi jejaknya. Tak lama kemudian mereka harus menangkis tidak hanya polisi tetapi juga keluarga kriminal yakuza setempat. Out adalah novel kriminal Jepang yang marah dan menggembirakan serta karya sastra feminis Jepang.

Ini adalah karya sastra feminis Jepang yang kuat, tetapi juga mengangkat selubung antara jalan-jalan Tokyo yang cerah dan bersih yang kita semua pahami, dan dunia kelas pekerja Tokyo yang gelap dan sulit yang jarang kita pikirkan.

6. Convenience Store Woman – Sayaka Murata

convenience store woman sayaka murata
Foto: Goodreads.com

Salah satu buku favorit saya sepanjang masa. Convenience Store Woman menawarkan kepada kita pandangan langka dan tak biasa ke dunia yang dilihat oleh semua orang di Tokyo tetapi tidak selalu tampak atau bahkan dipertimbangkan. Sesuatu yang wajar bagi seorang siswa bekerja paruh waktu di sebuah toko serba ada, tetapi protagonis Murata sedikit berbeda.

Keiko Furukura berusia tiga puluh enam dan telah bekerja paruh waktu di toko yang sama selama delapan belas tahun. Dia telah melihat delapan manajer, yang dia sebut hanya dengan nomor mereka, dan lebih banyak rekan kerja daripada yang bisa dia hitung. Dia sepenuhnya puas dengan hidupnya, dan tidak pernah meminta apa pun lagi; bukan pekerjaan yang lebih baik, lebih banyak uang, atau bahkan pasangan untuk berbagi hidupnya.

Keiko ditekan oleh orang-orang di sekitarnya untuk membuat sesuatu dari dirinya sendiri, dan orang yang mengerti yang terbaik adalah orang bodoh yang biadab dan kasar yang bertindak sebagai lawan maskulin yang biasanya sangat agresif terhadapnya.

Convenience Store Woman menunjukkan kepada kita semesta toko serba ada. Toko-toko kecil ini, yang dikenal sebagai konbini di Jepang, ada di setiap jalan di Tokyo. Mereka adalah bagian tak terpisahkan dari kehidupan Jepang modern. Convenience Store Woman merayakan pekerjanya sambil menunjukkan kepada kita cara berbeda untuk hidup di dunia modern ini.

7. Tokyo Ueno Station – Yu Miri

tokyo ueno station yu miri
Foto: Goodreads.com

Novel pendek, yang marah, dan bermuatan politis oleh salah satu penulis modern paling berbakat dan tajam di Jepang saat ini. Tokyo Ueno Station melukiskan gambaran yang jujur ​​dan kejam tentang realitas perbedaan kelas dan ketidakadilan yang ditimbulkan kapitalisme modern. Ini adalah bukti bahwa meritokrasi adalah lelucon, dan bahwa ketidakadilan adalah kebenaran kehidupan modern, bahkan di kota yang damai seperti Tokyo.

Bertempat di Taman Ueno, protagonis novelnya adalah hantu lelaki tunawisma yang meninggal di taman yang sama itu tetapi memberikan hidupnya untuk membangun kota metropolitan modern yang kita kenal dan cintai hari ini.

Kazu lahir pada tahun yang sama dengan kaisar Jepang, dan kedua putra lelaki itu lahir pada hari yang sama. Sementara kaisar terlahir di puncak keistimewaan, Kazu lahir di pedesaan Fukushima, tempat yang nantinya akan dirusak oleh kehancuran pada 2011. Sementara putra kaisar akan terus menjalani hidup yang sehat, berbanding terbalik dengan kehidupan putra Kazu, dan Kazu sendiri akan menjalani hari-hari terakhirnya sebagai salah satu dari banyak tunawisma di Taman Ueno.

Tokyo Ueno Station berfungsi sebagai pengingat bahwa setiap manusia hanyalah manusia. Ini adalah observasi yang jujur ​​dan deklarasi kesedihan dari kehidupan kapitalis modern.

Baca juga: 10 Manga Shonen Karya Perempuan

4 tanggapan untuk “7 Novel Berlatar Tokyo Karya Penulis Perempuan”

Belum ada satupun yg saya baca, hehehe.. bahkan dari list Mas Arif yg udah pernah saya tau sebelumnya baru yg No 6 karena baru2 ini versi terjemahannya diterbikan Gramedia.
Btw yg out kayanya seru yaa, thriller dan menegangkan sepertinya..

Tinggalkan Balasan