Kategori
Tekno

Jika Wi-Fi Tidak Ada

Kita semua menyukai Wi-Fi, kecuali saat kita tidak bisa terhubung. Kita menerima begitu saja karena dapat memiliki akses nirkabel ini di rumah dan kantor, di pesawat terbang, di kafe-kafe di seluruh dunia, dan jika kita beruntung, saat mengambang di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Tetapi bagaimana jika Wi-Fi tidak ada? Hampir tidak terjadi, setidaknya tidak dalam cara kita mengenalinya hari ini.

Wi-Fi resmi diluncurkan 20 tahun lalu, pada 15 September 1999. Anda mungkin membayangkan acara peluncuran mencolok yang menampilkan Christina Aguilera (“Jin nirkabel keluar dari botol!”), atau tajuk berita di halaman muka yang mem-boot bug Y2K yang tengah ditakuti. Alih-alih, bayangkan delapan teknisi di ruang rapat Atlanta Convention Center menunggu membuka jaket mereka ala Superman untuk mengekspos kaos polo bertuliskan Wi-Fi di hadapan kerumunan 60 orang.

Tidak ada antusiasme di ruangan itu; 17 perusahaan teknologi besar dan kecil telah berkomitmen untuk mendukung Wi-Fi, termasuk Apple, Dell, dan Nokia. Tetapi bahkan penginjil yang paling bersemangat (termasuk saya sendiri) tidak pernah membayangkan dampak ekonomi, sosial, dan budaya global yang akan dipengaruhi Wi-Fi.

Pada awal musim panas 1999, dunia nirkabel menyerupai Wild West. Bisnis sebagian besar telah mengadopsi jaringan kabel Ethernet, yang menghubungkan komputer desktop di “local area network” dengan kecepatan 10 megabit per detik. Konsumen, sementara itu, mengirim email dari rumah lewat modem dial-up 56 Kbps terbaru yang bersuara cengking dan berkuak. Produk untuk jaringan area lokal nirkabel, atau WLAN, memang ada, terutama untuk bisnis, tetapi banyak perusahaan menawarkan solusi eksklusif yang berisiko cepat menjadi usang. Solusi yang dianggap sebagai standar resmi didasarkan pada spesifikasi awal yang dikenal sebagai IEEE 802.11 (kelompok jaringan nirkabel dari Institute of Electrical and Electronics Engineers). Produk nirkabel ini lima kali lebih lambat daripada kabel dan juga mahal. Selain itu, ada berbagai cara untuk menginterpretasikan spesifikasi. Satu vendor dapat membangun produk yang “sesuai standar” yang tidak sepenuhnya kompatibel dengan produk “sesuai standar” dari yang lain. Kelemahan dalam spesifikasi internasional ini mendorong perusahaan untuk mendukung konsorsium teknologi saingan, yang masing-masing bertujuan untuk menjadi standar de facto.

HomeRF adalah konsorsium WLAN terbesar dan paling terlihat saat itu. Spesifikasi ini dikembangkan oleh kelompok Compaq, Hewlett-Packard, IBM, Intel, dan Microsoft; ia menargetkan pasar konsumen, dan didukung oleh lebih dari 80 perusahaan lain. Tidak seperti produk 802.11, produk HomeRF berkomunikasi satu sama lain, dan harganya jauh lebih murah. HomeRF (kependekan dari Home Radio Frequency) juga memiliki nama yang lebih menarik daripada IEEE 802.11, dan memiliki rencana yang tinggi untuk kecepatan yang lebih tinggi dan ekspansi ke pasar bisnis.

Sementara itu, generasi kedua dari standar IEEE, 802.11b, diharapkan untuk mendapatkan persetujuan akhir pada akhir September. Perusahaan 3Com, yang saat itu merupakan perusahaan jaringan terkemuka (baik 3Com dan Compaq diakuisisi oleh HP), telah mengembangkan produk berdasarkan standar baru dan lebih cepat ini yang dijadwalkan untuk dikirimkan pada akhir tahun 1999. Dengan waktu yang terus berdetak, 3Com membawa lima advokat terkuat IEEE bersama-sama untuk mendirikan Wireless Ethernet Compatibility Alliance atau WECA, yang bertujuan untuk memastikan bahwa produk berdasarkan standar yang tertunda akan bekerja bersama. Nama “FlankSpeed” diusulkan, tetapi mereka akhirnya menyetujui nama merek dagang “Wi-Fi” – merujuk “hi-fi,” atau high fidelity dari era stereo rumah – dan menetapkan aturan ketika perangkat dapat menjadi “Wi-Fi Certified.”

Kita semua tahu Wi-Fi menang, tetapi ada banyak cara ketika Wi-Fi mungkin tidak ada di mana-mana, dan sebaliknya HomeRF tetap menjadi standar yang bersaing. Pertama, IEEE 802.11b bisa saja tertunda, yang hampir terjadi kecuali untuk kompromi yang brilian antara dua perintis dan musuh industri WLAN, Lucent Technologies dan Harris Semiconductor. Sebagai gantinya, mari berhipotesis skenario kedua jika WECA memilih untuk fokus hanya pada konektivitas bisnis (yang juga dibahas), bukan konektivitas bebas, dan “FlankSpeed” dipilih ketimbang “Wi-Fi.”

Di dunia FlankSpeed, pekerja akan menggunakan FlankSpeed ​​di kantor dan HomeRF di rumah. Akan lebih sulit untuk membawa pulang pekerjaan bersama Anda. Teknologi apa yang akan Anda cari di kedai kopi atau di bandara? Mungkin juga tidak. Tunggu, tidak ada akses publik? Zona NoHO (not home/not office) mungkin menjadi lahan tak bertuan untuk konektivitas. Jauh lebih buruk, tidak ada FlankSpeed ​​yang dimasukkan ke dalam ponsel pintar. Mobilitas seperti yang kita tahu menghilang ke udara!

Para ahli teori teknologi Darwin mungkin berpendapat bahwa satu kelompok pada akhirnya akan menang — armada FlankSpeed ​​mungkin telah terbentuk. Tetapi memiliki satu standar menciptakan fokus tunggal pada pengurangan biaya dan inovasi. Baik FlankSpeed ​​yang diperangi maupun HomeRF tidak akan semurah atau semenjalar Wi-Fi. Kurangnya standar universal akan menghambat peluncuran di tempat-tempat seperti toko ritel dan ruang publik ketika kita datang untuk mengharapkan, dan bahkan menuntut akses. Mungkin tidak akan ada streaming video sambil menunggu dalam antrean untuk makan siang atau tidak ada konektivitas internet di kereta dan pesawat.

*

Diterjemahkan dari How Wi-Fi Almost Didn’t Happen. Jeff Abramowitz adalah penulis standar IEEE 802.11 asli, dan pendiri Wi-Fi Alliance dan telah memegang peran eksekutif dalam industri Wi-Fi selama 25 tahun. Sejarah lisan Wi-Fi olehnya dicatat di Computer History Museum.

7 tanggapan untuk “Jika Wi-Fi Tidak Ada”

Kalau tidak ada wi-fi, saya rasa manusia akan menemukan solusi lain. Wi fi hanyalah salah satu bentuk solusi yang manusia temukan untuk membuat kehidupannya menjadi lebih mudah dan nyaman.

Manusia akan terus berpikir dan berusaha mengembangkan diri dan menemukan cara yang menguntungkan dirinya. Itu adalah kodrat sebagai manusia.

Wi fi mungkin memang menguntungkan dan membuat dunia seperti saat ini, menyenangkan, tetapi, tanpa wi fi, tidak berarti kehidupan manusia tidak maju dan berkembang juga. Hanya caranya berbeda.

Lagipula, faktanya wi fi itu sudah ada, dan kehidupan di bumi sudah seperti sekarang, lalu kenapa harus berandai-andai wi-fi tidak ada?

😀

Sebenarnya kalau baca artikelnya bakal jelas sih, ini soal sejarah terciptanya Wi-Fi dan bagaimana teknologi penting banget.

Mungkin gara-gara judulnya ya, saya emang sengaja nyederhanain jadi “Jika Wi-Fi Tidak Ada” biar agak keren (dan clickbait). Kalau sesuai judul aslinya jadi “Ketika Wi-Fi Hampir Tidak Jadi Kenyataan,” dan ini kepanjangan.

Balas

Tinggalkan Balasan