Kategori
Catutan Pinggir

Shinzo Abe: Nasionalis Revisionis atau Realis Pragmatis?

Bagi para pengkritiknya, Abe mewakili sikap generasi yang lebih tua dan konservatif yang bermaksud meremehkan catatan masa perang Jepang, sambil mengejar kebijakan luar negeri yang berpotensi mengganggu dan terlalu tegas.

Kepada para pendukungnya, perdana menteri ini telah meningkatkan kedudukan global negara itu, mewujudkan kepentingan nasionalnya dengan menyelaraskan ambisinya yang sah dengan pengaruhnya sebagai ekonomi terbesar ketiga di dunia.

Sebenarnya, kedua gambaran Abe itu akurat.

Sebagai politisi konservatif naluriah yang berniat memulihkan harga diri Jepang baik di dalam maupun luar negeri, Abe bekerja secara konsisten selama delapan tahun masa jabatannya untuk memperkuat identitas nasional dan tradisi sejarah negara tersebut.

Dia menegaskan kembali posisi kaisar dalam kehidupan sipil Jepang (mengantarkan era “Reiwa” baru dan membantu terutama untuk mengelola transisi ke kaisar baru setelah pengunduran diri Kaisar Akihito pada April 2019); menjauh dari narasi sejarah yang terlalu kritis terhadap diri sendiri dalam buku teks sekolah menengah; dan berusaha (pada akhirnya tidak berhasil) untuk merevisi konstitusi negara tersebut setelah perang.

Agenda nasionalis ini terutama difokuskan di dalam negeri.

Sebaliknya, dalam urusan luar negeri (baik dalam kebijakan keamanan atau ekonomi), Abe adalah seorang pragmatis klasik.

Dia memperkuat aliansi yang ada (terutama dengan AS) dan mengembangkan kemitraan baru dengan aktor regional dan global, baik demokrasi maupun rezim otoriter, terlepas dari kecenderungan ideologis mereka.

Prestasi Abe sebagai perdana menteri, seperti banyak karier politik lainnya, adalah hasil dari kombinasi keberuntungan dan perhitungan serta waktu pemilihan yang cerdas.

Kemenangannya dalam enam pemilihan umum (tiga pemilihan bawah dan tiga majelis tinggi sejak 2012) telah difasilitasi oleh partai-partai oposisi Jepang yang lemah dan terfragmentasi dan oleh fokus Abe yang tak henti-hentinya dalam memberikan kemakmuran ekonomi bagi pemilih domestik yang non-ideologis dan menghargai stabilitas di dalam negeri atas petualangan kebijakan luar negeri di luar negeri.

Keberhasilan Abe telah dicapai (seperti halnya dengan para pendahulunya yang reformis, seperti Junichiro Koizumi di tahun 2000-an, atau Yasuhiro Nakasone di tahun 1980-an) melalui reformasi bertahap dan bertahap, bukannya penyimpangan tiba-tiba dari model politik konsensual yang telah menjadi ciri politik Jepang pasca-perang.

Dalam kebijakan keamanan, hasil dari pendekatan yang melelahkan dan bertahap ini dapat dilihat di sejumlah bidang utama.

Mereka termasuk pembentukan Dewan Keamanan Nasional Jepang pada 2013; pengesahan Undang-Undang Kerahasiaan Negara yang baru pada tahun 2014 dan ketentuan yang memungkinkan Pasukan Bela Diri Jepang untuk berpartisipasi dalam operasi keamanan kolektif; peningkatan tahunan dalam pengeluaran pertahanan Jepang (peningkatan 13% selama masa jabatan Bapak Abe); pengembangan doktrin pertahanan yang lebih fleksibel; dan akuisisi perangkat keras militer baru yang berharga, termasuk pesawat tempur F-35 dan kapal perusak baru yang dilengkapi helikopter kelas Izumo yang mampu meningkatkan kemampuan proyeksi kekuatan regional Jepang.

Baru-baru ini pada bulan ini, Menteri Pertahanan Taro Kono telah berbicara dengan ambisius tentang kemungkinan Jepang bergabung dengan kemitraan intelijen Lima Mata antara Inggris, AS, Australia, Selandia Baru dan Kanada – sebuah indikasi bagaimana pendekatan “mengejar perdamaian” oleh Abe telah menjadi normal baru dalam kebijakan luar negeri Jepang.

Abe harus dipuji karena berhasil menjaga hubungan dekat dengan Donald Trump dan menggunakan diplomasi sebagai alat untuk mengimbangi beberapa taktik intimidasi presiden transaksional Amerika.

Sementara Jepang tetap, seperti banyak sekutu AS lainnya, di bawah tekanan untuk meningkatkan pengeluaran pertahanan dan dukungan negara tuan rumah untuk pasukan AS, Abe telah menghindari perang perdagangan yang melemahkan dengan AS dan dasar-dasar kemitraan aliansi tetap kuat.

Lebih luas lagi dalam hal kebijakan luar negeri, Abe telah menjadi inovator diplomatik dan menunjukkan kapasitas untuk pemikiran strategis yang menandai perubahan tajam dari perdana menteri sebelumnya, yang sering reaktif terhadap peristiwa eksternal atau cenderung pasif untuk mengikuti jejak Washington.

Perubahan di bawah Mr Abe ini tercermin dalam sejumlah kemitraan strategis baru dengan India dan Australia; perjanjian pertahanan dengan negara-negara Asia Tenggara; kemitraan luar negeri dan pertahanan bilateral yang ambisius dengan Inggris dan Prancis; dan artikulasi visi Indo-Pasifik baru yang dimaksudkan untuk menyelaraskan kebijakan ekonomi dan keamanan dengan berbagai negara yang membentang di Pasifik dan Samudra Hindia.

shinzo abe

Inovasi kebijakan luar negeri Abe telah diimbangi dengan serangkaian inisiatif perdagangan multilateral dan bilateral yang berani, di mana perdana menteri harus menghadapi konstituensi politik domestik utama, terutama di sektor pertanian.

Ia memainkan peran penting dalam memperkuat Kemitraan Trans-Pasifik (TPP 11); mendapatkan perjanjian perdagangan terobosan dengan Uni Eropa pada 2019; dan merundingkan sejumlah perjanjian keuangan dan pembangunan dengan China pada 2018.

Secara masuk akal, meski Abe tetap sangat sadar akan ancaman geostrategis yang ditimbulkan oleh China, hal ini tidak diizinkan untuk menghalangi peluang kerja sama pragmatis dengan Presiden Xi Jinping.

Pragmatisme juga telah mendukung pendekatan “Abenomics” yang menjadi ciri khas perdana menteri terhadap manajemen ekonomi domestik, memungkinkan inovasi dalam “tiga panah” kebijakan fiskal, moneter dan struktural.

Namun, di sini, keberhasilan tidak terlalu substantif dan lebih presentasi – konsisten dengan fokus administrasi Abe pada pesan dan juga penyampaian.

Mencerminkan tantangan untuk mengubah sentimen perusahaan dan konsumen, Produk Domestik Bruto (PDB) Jepang pada kuartal ke-2 tahun ini tetap, pada ¥ 485 triliun ($ 4,6 triliun; £ 3,5 triliun), kurang dari ¥ 504 triliun yang tercatat pada Januari- Kuartal Maret 2013 tak lama setelah Bapak Abe menjabat.

Terlepas dari semua pencapaian penting ini, posisi publik Abe di rumah pada tahun lalu mengalami pukulan berat setelah kenaikan pajak penjualan yang tidak populer dari 8% menjadi 10% pada tahun 2019; serangkaian skandal korupsi yang merusak; pencapaian parsial dalam memenuhi janji “womenomics”; dan, yang paling penting dari semua rekor campuran, dalam menghadapi krisis Covid-19 dan kekecewaan terkait dari penundaan Olimpiade Tokyo 2020.

Dengan peringkat persetujuan untuk perdana menteri dan kabinetnya yang datar di pertengahan 30-an – terendah sejak 2012 – tidak mengherankan jika Abe, dihadapkan oleh kambuhnya masalah kesehatan kronis, telah memilih untuk mengundurkan diri.

Dia meninggalkan panggung politik tanpa diragukan lagi sangat kecewa karena tidak mencapai beberapa ambisi politik utamanya – terutama tujuan yang sangat disukainya yaitu revisi konstitusi dan penyelesaian sengketa wilayah, termasuk negosiasi “Wilayah Utara” dengan Rusia yang tersisa dari Perang Dunia Kedua.

Pasca-Abe, panggung politik Jepang akan tetap relatif stabil dalam jangka pendek, dengan Partai Demokrat Liberal yang aman berkuasa, mengingat mayoritas komandannya di kedua majelis parlemen Jepang dan tidak adanya kewajiban formal untuk mengadakan pemilihan umum sampai musim gugur 2021.

Namun, pertempuran untuk menggantikan Abe sudah dimulai, dengan Shigeru Ishiba, mantan menteri pertahanan dan saingan lama partai Abe sudah mengisyaratkan niatnya untuk bersaing dengan jabatan perdana menteri.

Ishiba memiliki daya tarik publik yang luas dan pesannya yang mendukung kesetaraan ekonomi yang lebih besar kemungkinan akan bermain baik dengan masyarakat umum.

Namun, keputusan tentang penggantinya akan diputuskan oleh anggota partai (kemungkinan termasuk anggota parlemen dan perwakilan prefektur), yang kemungkinan besar akan dipengaruhi oleh berbagai faktor.

Kandidat berkelanjutan, seperti mantan menteri luar negeri Fumio Kishida (yang dianggap tidak kontroversial), atau orang dalam partai seperti Kepala Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga, semuanya terbukti efektif.

Pilihan kartu liar lainnya termasuk Kono (yang tidak memiliki kekuatan faksi di dalam partai) dan Menteri Lingkungan Shinjiro Koizumi, yang tetap populer di kalangan pemilih tetapi yang relatif muda (pada usia 39 tahun) dapat melawannya.

Dalam hal tantangan ekonomi dan keamanan yang dihadapi Jepang, masing-masing kandidat ini kemungkinan besar ingin mengakui dan memanfaatkan pencapaian kebijakan yang benar-benar substantif dari Abe.

Keberhasilan praktis dan inkrementalis dari perdana menteri yang keluar juga konsisten dengan tradisi politik LDP dan menawarkan fondasi paling aman dan paling tidak kontroversial secara politis untuk setiap pemimpin masa depan yang perlu membangun kembali kepercayaan dan memperluas dukungan pemilih Jepang yang diskriminatif dan non-ideologis di pemilihan umum di masa mendatang.

Terlepas dari aspirasi Abe, ambisi nasionalisnya terwujud sebagian, sementara pencapaian pragmatisnya kemungkinan besar akan menjadi warisannya yang paling abadi.

*

Diterjemahkan dari Shinzo Abe: Revisionist Nationalist or Pragmatic Realist?

Tinggalkan Balasan