Kategori
Video Game

Ketika Assassin’s Creed Jadi Franchise Video Game

Assassin’s Creed franchise video game andalan Ubisoft.

Assassin’s Creed, franchise blockbuster andalan Ubisoft tentang guild Assassin yang harus melawan Templar melalui beragam era yang berbeda dalam sejarah kita. Serial ini telah membawa kita ke Revolusi Amerika, Renaisans, masa bajak laut, dan Perang Salib Ketiga. Sejak 2007, Assassin’s Creed telah menjadi jendela permainan video kita menuju sejarah.

Sungguh menakjubkan betapa suksesnya Assassin’s Creed sejak pertama kali ketika pemain diperkenalkan kepada karakter Desmond Miles. Ubisoft telah menciptakan waralaba yang begitu dikenali siapa saja. Tak butuh waktu lama saat berada di sebuah konvensi game untuk bertemu dengan setidaknya beberapa cosplay sebagai pembunuh favorit mereka.

Basis penggemar penuh semangat yang telah dibuat oleh seri ini semakin luar biasa mengingat seri ini baru ada. Sedangkan Mario Bros dan Lara Croft memiliki setidaknya satu dekade atau lebih lama untuk menumbuhkan banyak pengikut mereka, Ubisoft telah mengubah AC menjadi mega-blockbuster dengan menempatkan seri pada jadwal yang dipercepat, merilis setidaknya satu bahkan dua seri setiap tahun. Ubisoft akan melanjutkan tradisi tersebut sepuluh tahun kemudian pada tahun 2017 dengan merilis AC Origins, game pertama franchise tersebut dalam dua tahun.

Jadi bagaimana Assassin’s Creed menjadi franchise besar dalam waktu yang relatif singkat? Untuk menelusuri sejarah sebuah game yang telah membuat namanya sebagian besar dengan memberi para gamer sentuhan uniknya sendiri pada peristiwa sejarah terkenal, hanya ada satu tempat untuk memulai: Nintendo 64, PlayStation 2 dan judul Dreamcast yang menakjubkan, Donald Duck: Goin ‘Quackers.

donald duck quacker

Saya yakin Ubisoft tidak menentang karakter Disney, tetapi setelah mengirimkan platformer B-list pada tahun 2000, ada beberapa di Ubisoft yang merasa gelisah untuk naik tingkat. Secara khusus, seorang Patrice Desilets, yang pernah menjabat sebagai desainer utama di Quackers.

Tim lain di Ubisoft Montreal baru saja mengembangkan franchise Splinter Cell yang sangat sukses, dan sekarang studio tersebut ingin mereplikasi keajaiban yang sama dengan franchise lain. Masukkan karakter video game yang jauh lebih sering dikutip sebagai pengaruh awal di AC’s Assassin daripada yang akan pernah menjadi Donald Duck: The Prince of Persia.

Desilets memiliki ide untuk me-reboot franchise Prince of Persia dan memiliki beberapa konsep menarik untuk di-boot. Jordan Mechner pencipta Prince of Persia diterbangkan ke Montreal untuk mendapatkan restunya. Desilets menunjukkan padanya klip pendek karakter Pangeran yang menjalankan aksi parkour di sepanjang dinding kota, melompat ke tujuan berikutnya. Berhasil.

Mechner menulis cerita baru Prince of Persia dan Desilets dipasang oleh Ubisoft sebagai desainer utama pada judul baru tersebut. Prince of Persia: The Sands of Time sukses besar. Ubisoft segera menugaskan sekuel untuk franchise tersebut dan sebagian besar tim, termasuk produser (dan akhirnya CEO) Yannis Mallat, segera kembali bekerja. Tetapi perusahaan memiliki rencana lain untuk bintang barunya Desilets. Dia diberi kebebasan untuk mulai mengerjakan penerus generasi berikutnya untuk Prince of Persia, sebuah judul yang pada akhirnya akan dirilis di Xbox 360 dan PS3.

prince of persia sand of time

Desilets adalah penggemar sejarah dan mulai meneliti Timur Tengah untuk mencoba dan menemukan sesuatu yang dapat dia gunakan pada Pangeran Persia generasi berikutnya. Saat itulah dia menemukan Hashshashin, perintah pembunuh dari abad ke-12 yang secara terbuka mengeksekusi target mereka dengan cara yang berlebihan untuk membuat musuh mereka sejalan. Desilets pada dasarnya mengambil yang terbaik dari Prince of Persia dan mencampurkan beberapa aspek siluman dari Splinter Cell untuk membayangkan jenis permainan baru di mana pemain akan menyelesaikan prestasi akrobatik yang luar biasa di lingkungan dunia terbuka sambil melompat masuk dan keluar dari bayang-bayang.

Butuh beberapa diskusi, tetapi Ubisoft cukup mempercayai Desilets untuk memberi lampu hijau pada franchise yang sama sekali baru. Mereka juga menggabungkannya dengan Jade Raymond, karyawan baru yang berpengalaman menciptakan dunia terbuka yang luas.

Dengan tim baru yang resmi dibentuk, Desilets dan Raymond mulai bekerja. Kembali ke apa yang telah diambil Desilets dalam buku-buku sejarah, mereka mencoba untuk menjaga cerita dan setting sejelas mungkin dengan kisah para pembunuh abad ke-12 itu. Mereka menciptakan kembali Masyaf, yang merupakan rumah dari Hashshashin serta kota Damaskus dan Yerusalem. Assassin pertama, Altair, ditugaskan untuk membunuh sembilan orang terkemuka berdasarkan tokoh sejarah yang sebenarnya.

Itu mungkin sudah cukup untuk menjalankan waralaba, tetapi Ubisoft belum selesai. Dalam perkembangan yang kemungkinan dirancang untuk lebih menghapus permainan dari akar Prince of Persia, sentuhan yang lebih modern ditambahkan. Plot utama gim ini akan berlatarkan zaman modern. Pemain akan bertemu bartender pria biasa Desmond Miles, yang merupakan keturunan Altair. Desmond diculik oleh Knights Templar (sekarang dikenal sebagai Abstergo Industries), saingan lama dari guild Assassins dan dipaksa untuk menghidupkan kembali tindakan leluhurnya di akhir abad ke-12 melalui mesin yang disebut Animus.

assassins creed 2007

Ubisoft menghentikan produksi dan memberikan franchise barunya slot liburan utama pada November 2007. Mereka sangat yakin bahwa game ini akan menjadi hit sehingga mereka bahkan membiarkannya jatuh di jendela yang sama dengan judul paling populer tahun itu, Halo 3.

Permainan itu sukses besar dan juga mengecewakan. Assassin’s Creed terhubung dengan para gamer dan terjual lebih dari 9 juta kopi. Namun kritikus game kurang dari senang dengan elemen-elemen tertentu dari game tersebut.

Agar adil, ada banyak hal yang disukai tentang AC. Kombinasi inovatif dari stealth dan aksi menyatu dengan baik. Namun ada beberapa aspek yang terasa asing bagi banyak pengulas. Pemain dikeluarkan karena terlalu banyak sidequest selama cerita utama dan urutan di luar Animus dengan Desmond tak benar-benar sebanding. Pertarungan itu menyenangkan tapi kurang polesan. Syukurlah, 9 juta eksemplar itu berbicara lebih keras kepada para petinggi di Ubisoft ketimbang ulasan yang lumayan dan sebuah waralaba jangka panjang lahir.

Meski begitu, game pertama yang diikuti bukanlah AC2, melainkan spin off yang disebut Altair’s Chronicles untuk Nintendo DS. Itu sebagian besar tidak terinspirasi dan tidak memberikan banyak pengaruh, selain untuk memperkuat garis bawah Ubisoft. Namun itu akan berfungsi sebagai cetak biru yang telah diikuti Ubisoft berulang kali di tahun-tahun berikutnya.

Perusahaan tidak pernah malu untuk memeras Assassin’s Creed demi uang dan bahkan beberapa penggemar paling hardcore akan memberi tahu Anda bahwa banyak dari game-game di luar judul bernomor utama ini lebih banyak miss daripada hit. Saya kira itu setara dengan kursus di era ketika Square Enix dapat mengeluarkan spin-off dan remake Kingdom Hearts selama bertahun-tahun tanpa sekuel konsol langsung lainnya dan para gamer terus mengikutinya.

assassins creed 2

Semua yang dikatakan, tidak ada keraguan bahwa Ubisoft melakukannya dengan benar dengan Assassin’s Creed 2 pada 2009. Yang paling mengejutkan untuk basis pemain adalah kenyataan bahwa Altair bukan lagi pembunuh utama.

Tim menggunakan ulasan buruk dari game pertama untuk melakukan pivot lengkap ke pembunuh baru bernama Ezio. Jagoan baru memungkinkan para pengembang untuk memulai dari awal di dunia baru, berdasarkan Renaisans Italia.

Pencarian sampingan yang membosankan dibuang, dan bahkan cerita Desmond diberi peningkatan. Dia dikeluarkan dari penjara oleh Assassin modern, menyiapkan alur cerita Assassin versus Templar jangka panjang yang telah melayani serial tersebut selama bertahun-tahun. Terlebih lagi, sepanjang waktu di Animus memungkinkan Desmond untuk mengambil beberapa keterampilan menendang pantatnya sendiri, yang berarti bagian ceritanya tidak lagi mengalami penurunan kecepatan yang tajam.

Assassin’s Creed 2 memenangkan beberapa game terbaik tahun ini, dan Ubisoft kembali membuat rencana untuk lebih banyak game dengan jadwal yang dipercepat.

Namun mereka akan terus maju tanpa Raymond dan Desilets. Raymond dipromosikan ke jajaran eksekutif sementara Desilets tetap menjalin hubungan on-off dengan perusahaan. Meninggalkan Ubisoft menuju THQ pada tahun 2010 setelah bertugas dalam peran tanpa kredit untuk Assassin’s Creed: Brotherhood, Desilets dengan cepat kembali ke Ubisoft setelah penutupan THQ pada Januari 2013. Bukan berarti pekerjaan “baru” -nya di Ubisoft berlangsung sangat lama, juga. Pada Mei 2013, Desilets dihentikan dari Ubisoft karena hubungan yang pahit.

Ubisoft tetap bertahan bahkan tanpa pemimpin waralaba sebelumnya, dan berkomitmen untuk merilis setidaknya satu jika bukan dua game AC di berbagai platform setiap tahun.

assassins creed franchise

Agenda berikutnya adalah Brotherhood pada tahun 2010. Itu memiliki ekspektasi yang agak rendah mengingat bahwa pemimpin kreatif franchise sebelumnya telah melompat, belum lagi itu adalah game konsol pertama yang tidak memiliki nomor yang terpasang. Itu membuat hal-hal sedikit membingungkan.

Gamer mengharapkan lebih banyak cerita sampingan daripada apa pun, tetapi Brotherhood terbukti sama bagusnya dengan AC2, melanjutkan di mana cerita berhenti dan memajukan plot. Akhir yang tragis dari game ini mungkin adalah twist terbaik dalam seri ini.

Brotherhood juga merupakan game pertama dalam seri yang menyertakan multipemain kompetitif, yang mengadu pembunuh satu sama lain di peta yang dipenuhi NPC. Siapapun bisa menjadi predator Anda. Tujuannya adalah mendapatkan mangsamu terlebih dahulu. Meskipun multipemain belum cukup diluncurkan beberapa tahun kemudian, ini masih merupakan komponen utama dari seri ini.  

AC: Revelations mengikuti pada tahun 2011 dengan kesimpulan dari cerita Altair dan Ezio. Itu membawa lingkaran penuh siklus asli.

Ubisoft Montreal tahu itu tidak bisa bermain aman jika mereka ingin terus merilis seri tahunan angsuran. Saatnya memperkenalkan karakter dan plot baru.

Dengan pindah ke pembunuh baru bernama Connor selama Revolusi Amerika pada tahun 2012, AC akhirnya memiliki gelar bernomor resmi ketiganya dengan pembunuh ketiganya, diikuti oleh pembunuh “keempat” Edward Kenway yang muncul di Assassins Creed 4: Black Flag pada tahun 2013. Sepertinya Ubisoft keluar dari ritme merilis sekuel yang tidak dinomori ke angsuran utama mereka setelah AC3. Mungkinkah karena tidak terlalu bagus?

assassins creed unity

Ubisoft menghilangkan penomoran untuk AC Rogue dan AC Unity, yang berhubungan dengan cerita dari AC4, menampilkan beberapa karakter dari petualangan bertema bajak laut. Waralaba mengalami beberapa kemunduran dengan Unity, game pertama yang hadir di konsol gen saat ini. Banyak glitch, animasinya di bawah standar, dan ceritanya tidak memuaskan. Unity memiliki semua gejala judul yang bergegas ke pasar, sesuatu yang pada akhirnya merugikan AC Syndicate yang jauh lebih baik, yang tidak laku sebaik game-game sebelumnya dalam seri ini.

Para pengembang kembali ke papan gambar selama dua tahun berikutnya, melepaskan diri dari cicilan tahunan dan meluangkan waktu mereka untuk mendapatkan Assassin’s Creed berikutnya dengan tepat. AC Origins memiliki banyak keunggulan, bahkan mungkin masa depan waralaba. Meskipun rekaman awal menampilkan beberapa perubahan dan peningkatan pada alur game, masih harus dilihat apakah itu dapat memberikan pengalaman yang mirip dengan film-film terhebat dari franchise tersebut.

Apa pun masalahnya, yakinlah bahwa, melalui percikan awal kejeniusan Desilets dan kerja keras lanjutan dari Ubisoft Montreal, seri Assassin’s Creed akan bertahan untuk waktu yang sangat lama.

*

Referensi:

Tinggalkan Balasan