Kategori
Anime Video Game

Tiga Rute Fate/stay night

Beragam rute dari visual novel Fate/stay night.

Mungkin banyak yang bertanya kenapa anime Fate/stay night ada versi serial anime Unlimited Blade Works dan kemudian ada versi film trilogi Heaven’s Feel. Tak ada yang benar atau salah, karena Fate/stay night awalnya merupakan visual novel yang memiliki beberapa plot cerita.

Fate/stay night adalah salah satu visual novel paling terkenal dari genrenya, dan disebut sebagai novel visual yang paling diterima dengan baik yang pernah diterbitkan.

Sebelumnya, saya sudah pernah menulis panduan urutan serial anime Fate. Tulisan ini akan membahas soal plot dalam visual novelnya, sehingga akan ada banyak spoiler bagi yang belum menonton animenya. 

Pengembangan Visual Novel Fate/stay night

Kinoko Nasu pertama kali menulis Fate/stay night saat kuliah dan tidak bermaksud menjadikannya sebagai video game. Awalnya, Nasu hanya menulis apa yang akan menjadi alur cerita Fate, tetapi game tersebut kemudian memiliki tiga alur cerita, alur cerita Fate menjadi salah satunya.

kinoko nasu
Kinoko Nasu, penulis cerita Fate/stay night. Foto: 4Gamer.

Dalam draf awal, tokoh utama Fate Saber adalah seorang laki-laki, dan protagonisnya adalah seorang gadis berkacamata. Draf awal ini diwujudkan dalam OVA berjudul Fate/Prototype

Nasu mengesampingkan proyek tersebut dan melanjutkan untuk mendirikan Type-Moon bersama artis Takashi Takeuchi. Setelah kesuksesan novel visual pertama mereka Tsukihime pada tahun 2000, Type-Moon beralih dari organisasi dōjin soft ke organisasi komersial.

Nasu dan Takeuchi memutuskan untuk mengubah cerita lama Fate menjadi novel visual sebagai produk komersial pertama Type-Moon. Pada awalnya, Nasu khawatir karena tokoh utamanya adalah seorang perempuan, cerita tersebut mungkin tidak akan berfungsi sebagai permainan bishōjo. Kemudian Takeuchi menyarankan pengalihan jenis kelamin protagonis dan Sabre agar sesuai dengan pasar game.

Alur Dasar Fate/stay night

Cerita Fate/stay night berputar di sekitar Shirou Emiya, seorang remaja pekerja keras dan jujur ​​yang dengan enggan mengikuti turnamen maut yang disebut Perang Cawan Suci Kelima. Di sini para master dan servant bertarung untuk mendapatkan kesempatan agar keinginan mereka dikabulkan.

Yatim piatu dan satu-satunya yang selamat dari kebakaran besar di Kota Fuyuki saat kecil, Shirou dibawa oleh seorang penyihir veteran bernama Kiritsugu Emiya. Lewat ayah angkatnya ini terbentuk keinginan yang kuat soal keadilan dan perdamaian dalam diri Shirou. Karena itu, dia dengan sungguh-sungguh melatih tubuhnya dan kemampuan sihirnya meski dasar agar suatu saat bisa digunakan membantu orang lain.

Suatu malam, setelah melihat pertarungan dahsyat di sekolahnya antara pedang dan tombak, Shirou diserang, karena para saksi mata dari Perang Cawan Suci biasanya harus dihilangkan. Dikejar sampai ke rumahnya oleh Lancer, dan hampir tidak bisa menghindari serangannya, Shirou diselamatkan oleh Saber. Dalam pemanggilannya yang tak disengaja dan munculnya tanda di tangan Shirou, ia masuk ke dalam Holy Grail War sebagai Master.

1. Fate

Saber adalah pejuang yang gesit dan kuat yang merahasiakan identitas aslinya. Saber berperan sebagai protagonis servant di rute ini.

Saber, personifikasi dari tokoh terkenal dalam sejarah, dalam kasus ini Arturia Pendragon, analogi buat tokoh Raja Arthur.

Dia adalah pemenang Perang Cawan Suci Keempat dengan Master lain dan mengklaim sebagai yang terkuat. Namun, Shirou menentang tujuan Saber untuk bertarung dengan servant lain dan malah berusaha untuk bersekutu dengan Rin.

Shirou memutuskan untuk melepaskan sikap pasifisme atau cinta damainya ketika dia menemukan bahwa temannya, Shinji Matou, adalah seorang Master, dengan Servant Rider, yang punya tujuan untuk membunuh semua siswa dari sekolah mereka untuk meningkatkan kekuatan Rider.

Setelah kekalahan Shinji dan Rider, Shirou mengetahui bahwa Saber tidak dapat bertarung dengan kekuatan penuhnya tanpa pertukaran energi Mana. Selama konfrontasi dengan Master Illya dan Servant Berserker, Shirou memberi Sabre Mana miliknya dan kemudian membantunya untuk mengalahkan musuh dengan memproyeksikan salah satu pedang Arturia dalam pertempuran.

Saat Shirou berusaha membantu menjaga Saber di dunia mereka, dia belajar dari Kirei Kotomine bahwa Cawan Suci dikutuk. Terungkap bahwa mendiang ayah angkat Shirou, Kiritsugu, pernah menggunakan Saber untuk menghancurkan Grail, tetapi malah menyebabkan kebakaran yang membuat Shirou kehilangan keluarganya.

Shirou menolak gagasan menerima keinginannya akan Holy Grail karena dia memutuskan untuk menerima masa lalunya dan tidak melupakan Saber. Tergerak oleh Shirou, Saber juga menolak Holy Grail, percaya bahwa dia seharusnya tidak mengubah sejarah Inggris.

Karena Kotomine bertujuan untuk menggunakan tubuh Illya untuk menciptakan kembali Holy Grail, Shirou dan Saber menghadapinya dan Gilgamesh. Mengikuti kemenangan Shirou dan Saber, Shirou memerintahkan Saber untuk menghancurkan Grail. Hal ini menyebabkan Saber kembali ke saat-saat terakhirnya sebelum kematiannya. 

Dalam game versi Réalta Nua, akhir baru dapat dibuka dimana Shirou menjadi heroic spirit untuk bertemu Saber di dunia para pahlawan, Avalon.

2. Unlimited Blade Works

Yang kedua dari tiga pilihan adalah Rin Tohsaka, murid teladan dan idola sekolah Shirou yang diam-diam merupakan penyihir sekaligus Master dari Archer dalam Perang Cawan Suci. Archer berperan sebagai protagonis servant dari rute ini. 

Rin Tohsaka merupakan keturun dari garis panjang penyihir, dan meski tak memiliki pendidikan sihir formal, dia sangat kuat dan berbakat. Rin dijuluki “The Ice Queen” oleh teman-teman sekelasnya karena kepribadiannya yang dingin dan sulit dijangkau di sekolah. Namun, ini hanyalah kedok untuk menyembunyikan status aslinya sebagai penyihir.

Kehadirannya dalam cerita tak lama setelah Shirou dibunuh oleh Lancer di sekolah. Ketika melihat Shirou, Rin menghidupkannya kembali karena hubungan baik Shirou dengan Sakura Matou.

Kemudian, keduanya memutuskan untuk menjadi sekutu, tidak menyadari identitas sebenarnya Archer sebagai Shirou masa depan dari salah satu dari banyak semesta alternatif. Selama cerita, Shirou kehilangan kendali atas Saber tetapi terus bertarung dengan kekuatan magisnya untuk menghentikan perang. 

Archer mengkhianati Rin dan mengungkapkan keputusasaan dan kepahitannya atas pilihan masa lalunya kepada Shirou. Dia kemudian menantang Shirou, berharap untuk menghancurkan kisahnya sebagai pahlawan. Namun, Shirou menerima masa depannya terlepas dari penyesalan dan penderitaan, memutuskan untuk tetap berpegang pada cita-cita Kiritsugu.

Gilgamesh mencoba untuk membunuh Archer dan Shirou. Untuk mengikuti harapan Archer, Rin memberikan Shirou Mana miliknya untuk melawan Gilgamesh untuk meniru kekuatan Archer. Saat Shirou hampir membunuh Gilgamesh, Archer menggunakan kekuatan terakhirnya untuk memberikan serangan terakhir pada musuh mereka sambil membantu Saber untuk menghancurkan Holy Grail. 

Dalam True Ending, Shirou dan Rin pindah ke London untuk belajar sihir, serta memulai hubungan romantis.

3. Heaven’s Feel

Heroine ketiga dan terakhir adalah Sakura Matou, seorang siswa sekolah menengah tahun pertama dan teman lama Shirou, yang sering mengunjungi rumahnya untuk membantunya dengan tugas-tugas hariannya.

Sakura merupakan seorang gadis pendiam, bersuara lembut, meski terkadang bisa keras kepala. Sakura memiliki kasih sayang yang dalam dan tak tertandingi untuk Shirou.

Dia merupakan saudara perempuan Rin, yang dibesarkan oleh keluarga Matou dan sejak itu mengalami beragam pelecehan saat dalam pelatihan sebagai magus. Sakura juga merupakan master sejati dari Rider, yang dia kuasai kembali dari Shinji, membuat Rider menjadi protagonis servant dari rute ini.

Dalam cerita, Saber dan Berserker termakan bayang-bayang Angra Manyu, dan dalam pertempuran berikutnya dengan Assassin dan para servant yang rusak, seorang Archer yang terluka parah mencangkokkan lengan kirinya untuk menyelamatkan Shirou yang sekarat. 

Zouken, kakek Sakura, menempatkan pecahan cawan kecil dari Perang Cawan Suci ke-4 di tubuhnya, menginfeksi Sakura dengan Angra Manyu. Dia menjadi Dark Sakura, membunuh Shinji ketika akan memperkosanya. 

Terlepas dari ancaman yang ditimbulkan Sakura, Shirou, setelah jatuh cinta padanya, meninggalkan cita-citanya demi menyelamatkan Sakura, meskipun ada keberatan awal Rin.

Setelah mengetahui bahwa Illya adalah pengorbanan lain untuk menciptakan Grail, Shirou bekerja sama dengan Kotomine dan menggunakan kekuatan Archer untuk menyelamatkan Illya dari Berserker. Rin terluka setelah mendapati dirinya tidak mampu membunuh Sakura, sedangkan Rider dan Shirou berhasil melenyapkan Saber Alter.

Shirou berbicara dengan Sakura dan membantunya mendapatkan kembali kemanusiaannya, membebaskannya dari kontraknya dengan Angra Mainyu. Dia kemudian menghadapi Kotomine dalam pertempuran terakhir untuk menghancurkan Grail.

Dalam True Ending, setelah kematian Kotomine dalam pertempuran, Illya mengorbankan dirinya untuk menghancurkan Grail dan mentransplantasikan jiwa Shirou menggunakan sihir terlarang. Rider kemudian kembali ke gua untuk mengambil dan membawa pulang jiwa Shirou, dan Rin menempatkannya di dalam tubuh boneka.

Shirou, Sakura dan Rider kemudian menjalani kehidupan damai bersama sementara Rin pindah ke London untuk belajar sihir.

Tinggalkan Balasan