Kategori
Internet

Sejarah Search Engine Optimization

Search Engine Optimization (SEO) sangat berfokus seputar Google saat ini. Namun, praktik yang sekarang kita kenal sebagai SEO sebenarnya mendahului mesin telusur terpopuler di dunia yang didirikan oleh Larry Page dan Sergey Brin ini.

Meskipun dapat dikatakan bahwa SEO dan semua hal tentang pemasaran mesin pencari dimulai dengan peluncuran situs web pertama yang dirilis pada tahun 1991, atau mungkin ketika mesin pencari web pertama diluncurkan, kisah SEO “secara resmi” dimulai beberapa saat kemudian, sekitar tahun 1997.

Menurut Bob Heyman, penulis Digital Engagement, kita berterima kasih kepada manajer band rock Jefferson Starship karena telah membantu melahirkan bidang baru yang akan kita kembangkan sebagai “pengoptimalan mesin telusur”.

Soalnya, dia cukup kesal karena situs web resmi Jefferson Starship mendapat peringkat di halaman 4 dari beberapa mesin pencari pada saat itu, ketimbang di posisi 1 di halaman 1.

Memang, kita mungkin tak pernah tahu apakah kisah ini lebih merupakan sejarah revisionis atau 100 persen fakta, semua tanda pasti mengarah pada istilah SEO yang berasal sekitar tahun 1997.

Lakukan sedikit pencarian lagi dan kita akan melihat John Audette dari Multimedia Marketing Group menggunakan istilah tersebut sejak tanggal 15 Februari 1997.

Peringkat tinggi di mesin pencari pada tahun 1997 masih merupakan konsep yang cukup baru. Itu juga sangat didorong oleh direktori. Sebelum DMOZ mendorong klasifikasi Google asli, LookSmart didukung oleh Zeal, Go.com adalah direktorinya sendiri, dan Direktori Yahoo adalah pemain utama di Yahoo Search.

Jika kita tak terbiasa dengan DMOZ, Mozilla Open Directory Project (ingat, Mozilla adalah sebuah perusahaan dan Moz adalah merek yang jauh sebelum SEOMoz), pada dasarnya itu adalah Yellow Pages untuk situs web. Itulah yang awalnya didirikan oleh Yahoo, kemampuan untuk menemukan situs web terbaik di luar sana yang disetujui oleh editor.

Kemudian lagi, World Wide Web masih merupakan konsep yang cukup baru pada saat itu bagi kebanyakan orang.

Hari ini? Semua orang ingin menguasai search engine result pages (SERP).

Search Engine Optimization vs. Search Engine Marketing

Sebelum Search Engine Optimization menjadi nama resmi, istilah lain juga digunakan. Sebagai contoh:

  • Search engine placement
  • Search engine positioning
  • Search engine ranking
  • Search engine registration
  • Search engine submission
  • Website promotion

Tetapi tidak ada diskusi yang lengkap tanpa menyebutkan istilah lain: Search Engine Marketing.

Pada satu titik di tahun 2001, seorang penulis industri terkemuka menyarankan search engine marketing sebagai penerus search engine optimization.

Jelas, itu tidak terjadi.

Persiapkan diri Anda sekarang: Anda akan melihat banyak klaim palsu (misalnya, “SEO sudah mati” “SEO gaya baru”) dan upaya untuk mengubah merek SEO (“Search Experience Optimization”).

Meskipun SEO sebagai istilah tak sempurna – bagaimanapun juga, kita tidak mengoptimalkan mesin telusur, kita mengoptimalkan keberadaan web kita – istilah tersebut tetap menjadi istilah yang disukai di industri selama 20 tahun lebih dan kemungkinan besar akan terus berlanjut di masa mendatang.

Adapun Search Engine Marketing – masih digunakan tetapi sekarang lebih terkait dengan pencarian berbayar. Kedua istilah itu hidup berdampingan dengan damai hari ini.

Linimasa Sejarah Mesin Pencari

Mesin pencari telah mengubah cara kita menemukan informasi, melakukan penelitian, berbelanja produk dan layanan, menghibur diri sendiri, dan terhubung dengan orang lain.

Di balik hampir setiap tujuan online – baik itu situs web, blog, jejaring sosial, atau aplikasi – ada mesin telusur. Mesin pencari telah menjadi kekuatan penghubung dan panduan arah untuk kehidupan sehari-hari.

Namun bagaimana ini semua dimulai?

Terbitnya SEO: Era “The Wild West”

Dalam dekade terakhir tahun 1900-an, lanskap mesin pencari sangat kompetitif. Ada berbagai pilihan mesin pencari – direktori bertenaga manusia dan daftar berbasis crawler – termasuk yang seperti AltaVista, Ask Jeeves, Excite, Infoseek, Lycos, dan Yahoo.

Pada awalnya, satu-satunya cara untuk melakukan segala jenis SEO adalah melalui aktivitas di halaman situs kita atau on-page. Ini termasuk memastikan kontennya bagus dan relevan, ada cukup teks, tag HTML akurat, dan bahwa memiliki tautan internal dan eksternal, di antara faktor-faktor lainnya.

Jika ingin mendapatkan peringkat yang baik di era ini, triknya cukup banyak mengulangi kata kunci cukup sering di seluruh halaman web dan tag meta. Ingin mengungguli halaman yang menggunakan kata kunci 100 kali? Tinggal bikin kata kunci 200 kali! Hari ini, kita menyebutnya praktik spamming.

Berikut beberapa sorotan:

1994 

Yahoo dibuat oleh mahasiswa Stanford University Jerry Wang dan David Filo di trailer kampus. Yahoo awalnya merupakan daftar bookmark Internet dan direktori situs-situs yang menarik. Webmaster harus mengirimkan halaman mereka secara manual ke direktori Yahoo untuk diindeks sehingga Yahoo dapat menemukannya saat seseorang melakukan pencarian. AltaVista, Excite, dan Lycos juga diluncurkan.

1996

Page dan Brin, dua mahasiswa Universitas Stanford, membangun dan menguji Backrub, mesin pencari baru yang memberi peringkat situs berdasarkan relevansi dan popularitas tautan masuk. Backrub pada akhirnya akan menjadi Google. HotBot, didukung oleh Inktomi, juga diluncurkan.

1997

Menyusul keberhasilan A Webmaster’s Guide to Search Engines, Danny Sullivan meluncurkan Tontonan Mesin Telusur, situs web yang didedikasikan untuk menyediakan berita tentang industri penelusuran, kiat-kiat dalam menelusuri web, dan informasi tentang cara memberi peringkat situs web dengan lebih baik. (Sepuluh tahun kemudian, setelah meninggalkan SEW, Sullivan mendirikan publikasi pencarian populer lainnya, Search Engine Land.) Ask Jeeves juga memulai debutnya dan Google.com terdaftar.

1998

Goto.com diluncurkan dengan tautan sponsor dan penelusuran berbayar. Pengiklan menawar di Goto.com untuk mendapatkan peringkat di atas hasil pencarian organik, yang didukung oleh Inktomi. Goto.com akhirnya diakuisisi oleh Yahoo. DMOZ (Open Directory Project) menjadi tempat yang paling dicari oleh para praktisi SEO untuk mendapatkan halaman mereka terdaftar. MSN melakukan pencarian dengan MSN Search, awalnya didukung oleh Inktomi.

1999

Konferensi pemasaran penelusuran pertama, Search Engine Strategies (SES), berlangsung. Bisa membaca retrospektif acara itu oleh Sullivan di sini. (Rangkaian konferensi SES terus berjalan di bawah berbagai moniker dan perusahaan induk hingga ditutup pada 2016.)

Revolusi Google

Pada tahun 2000, Yahoo melakukan langkah strategis terburuk dalam sejarah pencarian dan bermitra dengan Google dan membiarkan Google memberdayakan hasil organik mereka alih-alih Inktomi. Sebelumnya Google adalah mesin pencari yang kurang dikenal. Hampir tidak dikenal! Hasil akhirnya: setiap hasil pencarian Yahoo mengatakan “Didukung oleh Google” dan mereka akhirnya memperkenalkan pesaing terbesar mereka ke dunia dan Google menjadi merk dagang.

Sampai saat ini, mesin pencari terutama memberi peringkat situs berdasarkan konten pada halaman, nama domain, kemampuan untuk terdaftar di direktori yang disebutkan di atas, dan struktur situs dasar (breadcrumbing). Namun perayap web Google dan algoritme PageRank sangat revolusioner untuk pengambilan informasi. Google melihat faktor on-page dan off-page – kuantitas dan kualitas tautan eksternal yang mengarah ke situs web (serta teks tautan yang digunakan).

Jika kita memikirkannya, algoritme Google pada dasarnya adalah tentang “jika orang membicarakan Anda, Anda pasti orang yang penting”.

Meskipun tautan hanyalah salah satu komponen dari algoritme peringkat Google secara keseluruhan, praktisi SEO menganggap tautan sebagai faktor terpenting – dan seluruh sub-industri pembuatan tautan dibuat. Selama dekade berikutnya, ini menjadi perlombaan untuk mendapatkan tautan sebanyak mungkin dengan harapan mendapat peringkat lebih tinggi dan tautan menjadi taktik yang sangat disalahgunakan yang harus ditangani Google di tahun-tahun mendatang.

Pada tahun 2000 juga Google Toolbar tersedia di Internet Explorer, memungkinkan praktisi SEO untuk melihat skor PageRank mereka (angka antara 0-10). Ini mengantarkan era email permintaan pertukaran tautan yang tidak diminta.

Jadi dengan PageRank, Google pada dasarnya memperkenalkan ukuran mata uang untuk penautannya. Sama seperti otoritas domain yang disalahgunakan saat ini.

Hasil organik Google juga mendapatkan beberapa perusahaan dalam bentuk iklan AdWords mulai tahun 2000. Iklan penelusuran berbayar ini mulai muncul di atas, di bawah, dan di sebelah kanan hasil Google yang belum dibayar.

Sementara itu, sekelompok webmaster secara informal berkumpul di sebuah pub di London untuk mulai berbagi informasi tentang segala hal tentang SEO pada tahun 2000. Pertemuan informal ini akhirnya berubah menjadi Pubcon, rangkaian konferensi penelusuran besar yang masih berjalan hingga saat ini.

Selama beberapa bulan dan tahun mendatang, dunia SEO terbiasa dengan Google Dance bulanan, atau periode waktu ketika Google memperbarui indeksnya, terkadang mengakibatkan fluktuasi peringkat yang besar.

Meskipun Brin dari Google pernah mengatakan bahwa Google tidak percaya pada spam web, pendapatnya mungkin telah berubah pada saat 2003 bergulir. SEO menjadi jauh lebih sulit mengikuti pembaruan seperti Florida karena itu menjadi jauh lebih penting daripada hanya mengulangi kata kunci sebanyak berkali-kali.

Google AdSense: Monetisasi Konten SEO yang Mengerikan

Pada tahun 2003, setelah mengakuisisi Blogger.com, Google meluncurkan AdSense, yang menyajikan iklan Google AdWords bertarget kontekstual di situs penerbit. Gabungan AdSense dan Blogger.com menyebabkan lonjakan dalam penerbitan Internet sederhana yang menghasilkan uang dan revolusi blogging.

Meskipun Google mungkin tidak menyadarinya pada saat itu, mereka menciptakan masalah yang harus segera mereka perbaiki. AdSense memunculkan taktik spam dan situs yang dibuat untuk meraup AdSense yang diisi dengan konten tipis, buruk, curian yang hanya ada untuk mendapatkan peringkat yang baik, mendapatkan klik, dan menghasilkan uang.

SEO & Personalisasi Lokal

Sekitar tahun 2004, Google dan mesin telusur teratas lainnya mulai meningkatkan hasil untuk kueri yang memiliki maksud geografis (misalnya, restoran, tukang ledeng, atau jenis bisnis atau penyedia layanan lain). Pada tahun 2006, Google meluncurkan Maps Plus Box.

Sekitar tahun 2004 juga Google dan mesin pencari mulai lebih banyak menggunakan data pengguna akhir, seperti riwayat pencarian dan minat, untuk mempersonalisasi hasil pencarian. Ini berarti bahwa hasil yang kita lihat bisa berbeda dari apa yang orang lain duduk di sebelah kita di kedai kopi saat menelusuri kueri yang sama.

Juga pada tahun 2005, tag nofollow dibuat sebagai sarana untuk memerangi spam. Profesional SEO mulai menggunakan tag ini sebagai cara untuk membuat pahatan PageRank.

Google juga merilis beberapa pembaruan penting:

  • Jagger, yang membantu mengurangi tingkat pertukaran tautan yang tidak diminta yang berkeliaran, serta menggembar-gemborkan penurunan pentingnya teks tautan sebagai faktor karena sifatnya yang korup.
  • Big Daddy (diciptakan oleh Jeff Manson dari RealGeeks), yang meningkatkan arsitektur Google untuk meningkatkan pemahaman tentang nilai dan hubungan tautan antar situs.

YouTube, Google Analytics & Alat Webmaster

Pada bulan Oktober 2006, Google mengakuisisi jaringan berbagi video buatan pengguna YouTube senilai $ 1,65 miliar, yang pada akhirnya menjadi properti pencarian yang paling banyak digunakan kedua di dunia.

Saat ini, YouTube memiliki lebih dari satu miliar pengguna. Karena popularitasnya yang melonjak, SEO video menjadi sangat penting untuk merek, bisnis, dan individu yang ingin ditemukan.

Google juga meluncurkan dua produk yang sangat penting pada tahun 2006:

  • Google Analytics. Alat gratis berbasis web ini sangat populer saat diluncurkan sehingga webmaster mengalami peringatan waktu henti dan pemeliharaan.
  • Google Webmaster Tools. Yang sekarang dikenal sebagai Search Console ini, Google Webmaster Tools memungkinkan webmaster melihat kesalahan perayapan, melihat penelusuran apa yang muncul di situsnya, dan meminta pencantuman ulang.

Juga pada tahun 2006 sitemap XML memperoleh dukungan universal dari mesin pencari. Peta situs XML memungkinkan webmaster untuk menampilkan ke mesin pencari, setiap URL di situs web mereka yang tersedia untuk dirayapi. Peta situs XML tidak hanya berisi daftar URL tetapi juga berbagai informasi lebih lanjut, yang membantu mesin telusur untuk merayapi dengan lebih cerdas.

Universal Search

Kita benar-benar mulai melihat penelusuran mulai berkembang dengan cara baru dan menarik mulai tahun 2007. Semua pembaruan ini ditujukan untuk meningkatkan pengalaman pengguna.

Kemudian Google mulai memadukan hasil penelusuran organik tradisional dengan jenis hasil vertikal lainnya seperti berita, video, dan gambar. Ini adalah perubahan terbesar pada pencarian Google – dan SEO – sejak pembaruan Florida.

Kesimpulan

Mesin pencari dan SEO telah berkembang pesat sejak tahun 1990-an. Dan tulisan ini hanya menyentuh beberapa.

Sejarah SEO telah diisi dengan belokan yang menarik – lahirnya mesin pencari baru, matinya mesin pencari lama, fitur SERP baru, algoritma baru, dan pembaruan konstan, ditambah kemunculan publikasi SEO yang hebat, konferensi, alat-alat, dan para ahli. 

Meskipun mesin pencari dan SEO telah berkembang pesat selama bertahun-tahun, satu hal tetap benar: selama ada mesin pencari, SEO akan tetap penting.

Tinggalkan Balasan