Menyantap Mie Udon, Kuliner Jepang yang Kaya Rasa dan Budaya

Mie udon adalah kuliner Jepang yang sangat disukai oleh wisatawan lokal dan asing.

Jenis mie Jepang terbuat dari tepung terigu yang dicampur dengan air yang diberi sedikit garam. Tepung kemudian diregangkan, diuleni dan dipotong tipis-tipis. Setelah matang, akan tercampur dengan sup yang nikmat dan menggugah hati.

Sejarah Mie Udon

Meski merupakan makanan tradisional di Jepang, mie udon sebenarnya berasal dari Tiongkok berabad-abad yang lalu.

Faktanya, sebagian besar makanan lokal Jepang yang terkenal, kecuali sushi nami, sangat dipengaruhi oleh budaya Tiongkok. Perdagangan antara pedagang Tiongkok dan Jepang sangat erat kaitannya dengan budaya mereka sehingga sulit membedakan dari mana tradisi tertentu pertama kali berasal.

Meski kini Udon menjadi makanan pokok orang Jepang, ada kalanya dalam sejarah Jepang hidangan seperti ini hanya tersedia untuk orang kaya. Karena merupakan sejenis makanan lezat yang berasal dari luar negeri, maka dianggap sebagai makanan kelas atas dan hanya disajikan kepada bangsawan. Masyarakat kelas bawah, seperti petani, tidak mempunyai kesempatan untuk mencicipi udon pada saat itu.

Namun, selama bertahun-tahun, para petani belajar membuat masakan versi mereka sendiri melalui tepung dari gandum yang mereka tanam secara lokal. Hal ini menandai awal dari popularitas hidangan udon. Kini berabad-abad kemudian, mie udon bisa ditemukan dimana-mana dan dimakan kapan saja.

Tips Cara Makan Mie Udon

eat noodle tampopo

Apa yang membuat hidangan udon lebih istimewa adalah kenyataan bahwa tidak ada dua jenis penyajian yang sama. Ketebalan, kekencangan, dan tekstur mie berbeda-beda di setiap wilayah di Jepang. Kaldu, topping, dan rasanya menceritakan kisah yang berbeda setiap saat.

Tanyakan kepada penduduk setempat dari berbagai prefektur di Jepang dan mereka akan mengarahkan pengunjung mereka ke restoran yang menyajikan hidangan udon khas mereka – hidangan yang pasti belum pernah dicicipi oleh wisatawan mana pun.

Faktanya, banyak orang yang mengatakan bahwa cara orang Timur dan Barat memakan udonnya berbeda-beda. Ini dikenal sebagai perseteruan besar Kanto dan Kansai.

Apapun yang dilakukan, dimakan, atau diucapkan oleh orang Kansai, orang Kanto mempunyai balasannya. Kanto adalah wilayah timur Jepang yang merupakan rumah bagi prefektur seperti Tokyo dan Yokohama. Di sisi lain, Kansai adalah wilayah barat Jepang yang merupakan rumah bagi prefektur Nara, Kyoto, dan Osaka. Kedua wilayah ini berseteru dalam segala hal, terutama makanan mereka.

Udon Kanto vs Kansai

Mi

Secara umum, mie yang disajikan dalam udon dari Kanto dan Kansai cukup mirip tetapi tidak memiliki tren tertentu. Pasalnya, mie yang disajikan tiap prefektur berbeda-beda. Ada beberapa daerah yang menyajikan perusahaan mie. Beberapa orang bingung membedakan udon dengan bihun, padahal bihun biasanya lebih encer dan lembut. Mie udon gemuk dan kenyal.

Ada prefektur lain yang menyajikan jenis yang lembut, kenyal, dan halus. Meskipun ide mie udon adalah menyajikannya sebagai mie gemuk, masih ada beberapa tempat yang menyajikan mie tipis. Bahkan ada beberapa restoran yang membiarkan pelanggannya menentukan ketebalan, konsistensi, dan kekencangan mie yang mereka sukai saat memesan.

Sup

Sup, atau juga dikenal sebagai tsuyu¸ adalah tempat bermulanya semua perseteruan dan tempat sebagian besar pertengkaran terjadi. Mie udon daerah Kanto diyakini memiliki rasa yang lebih kaya, sedangkan mie udon daerah Kansai jauh lebih ringan.

Salah satu alasan mengapa orang Kanto tidak meminum sup ini adalah karena rasa asin dari sup di wilayah Kanto sekitar dua kali lipat dari rasa asin di wilayah Kansai. Sausnya juga jauh lebih gelap karena mereka menggunakan lebih banyak kecap asin dalam tsuyu-nya.

Rasa sup Kansai jauh lebih ringan karena menggunakan rumput laut atau rumput laut kering sedangkan sup Kanto diisi dengan ikan dan serpihan bonito kering. Hal ini menghasilkan aroma sup Kanto yang jauh lebih menyengat dan kuat yang tercermin dari rasa dan aromanya.

Topping

Sama seperti kekencangan dan tekstur mie, topping tidak memiliki tren khusus antara Kansai dan Kanto. Rasanya bervariasi dari satu daerah ke daerah lain dan toppingnya biasanya didasarkan pada makanan khas yang mereka miliki.

Daerah pesisir biasanya menyajikannya dengan topping ikan, udang, atau gurita. Daerah lain menyajikan dengan daging babi, sapi atau ayam. Itu semua tergantung pada prefektur yang dikunjungi.

Bahan umum udon adalah irisan daun bawang, irisan batang bawang bombay, jamur tiram, dan baby corn. Udang tempura dan sayuran tempura juga merupakan topping yang umum.

Banyak orang Jepang lebih menyukai udon dengan sayuran. Saat mereka menaruh daging di atas udonnya, sebagian besar daging ini digoreng karena memberikan kontras yang menarik dan enak antara kehalusan kuah dan kekasaran daging. Ayam goreng, seperti karaage dan tonkatsu, adalah topping daging yang umum di udon.

Beberapa restoran bahkan menawarkan udon rasa spesial. Ada udon yang dipengaruhi tom yum seafood Thailand yang cukup pedas. Ada juga yang menyajikan kuah kimchi dengan bahan daging sapi juga. Namun, banyak orang Jepang yang mengatakan bahwa kari dan udon adalah kombinasi terbaik.

Jenis Mie Udon

1. Udon Sanuki

Juga dikenal sebagai mie udon ala Kagawa, ini adalah udon yang paling umum disajikan di seluruh Jepang khususnya di daerah perkotaan seperti Tokyo.

Ini adalah jenis udon yang paling dikenal oleh sebagian besar wisatawan asing. Tidak hanya enak, cara membuatnya juga mudah, ada dimana-mana, dan harganya juga sangat terjangkau.

Sanuki udon adalah salah satu varian udon paling sederhana namun lezat di seluruh negeri. Disajikan dari resep yang hanya terdiri dari beberapa bahan – mie udon, kaldu, dan telur mentah. Kemudian di atasnya akan diberi banyak daun bawang cincang.

2. Udon Zaru

Tidak semua mie udon disajikan dengan kuah panas. Ada beberapa daerah di Jepang yang kelezatannya menyajikan mie dingin. Jenis mie ini sama seperti udon pada umumnya. Namun, tidak disajikan dengan sup.

Seringkali, ini disajikan dan di atasnya diberi nori yang diparut hingga sempurna. Yang paling enak dari udon jenis ini adalah disajikan dengan saus celup dingin yang nikmat yang biasanya dibuat dari resep mirin, shoyu, wasabi, parutan jahe, dan dashi.

Dinamakan zaru karena alih-alih disajikan dalam mangkuk berisi kuah, melainkan disajikan di atas nampan bambu ikonik dengan nama yang sama. Artinya udon merupakan hidangan yang disajikan tidak hanya untuk musim dingin. Terkadang bisa juga disajikan saat suhu cukup panas seperti musim panas.

3. Udon Kitsune

Udon Kitsune juga merupakan salah satu favorit Jepang sepanjang masa. Biasanya disajikan di sejumlah restoran di seluruh negeri dan setiap daerah memberikan sentuhan khusus. Namun, gambaran umum dari kitsune udon adalah kesederhanaan dan nilai gizinya.

Ini adalah salah satu jenis udon terbaik untuk vegetarian semata-mata karena tidak terbuat dari daging sama sekali.

Bahan dasar sup biasanya terbuat dari kaldu rumput laut kering. Apa yang membuat gaya udon ini spesial adalah potongan tahu goreng yang banyak, atau terkadang tipis, di atas mie dan kuahnya.

Nama masakan ini diambil dari kata rubah karena pada jaman dahulu banyak orang yang percaya bahwa tahu adalah salah satu makanan favorit hewan tersebut.

4. Udon Nabeyaki

Kebanyakan orang Jepang menyukai udon Nabeyaki karena merupakan salah satu yang paling rumit. Di atasnya diberi berbagai sayuran dan makanan laut. Selain itu, masakan ini memiliki cita rasa tradisional yang khas karena dimasak dalam Nabe, atau periuk tanah liat, sesuai dengan namanya.

Biasanya di atasnya diberi wortel rebus, baby corn, jamur, dan bayam. Kemudian di atasnya juga diberi udang, perkedel ikan, dan telur rebus. Hidangan ini penuh dengan rasa dan topping menjadikannya salah satu resep gaya udon yang paling disukai di seluruh Jepang.


Nah itu tadi pembahasan seputar kuliner Jepang populer mie udon yang melegenda.

Agar tak ketinggalan tulisan terbaru dan menarik dari Kearipan, bisa ikuti di Google News.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1771

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *